Mari Berenang

Minggu, 7 April 2013 saya ngajak anak-anak berenang di Kolam Renang Ikip. Saya berangkat sama kakak, istri beserta anaknya, dan temen kakak saya yang juga membawa serta istrinya. Setelah menyiapkan semua perlengkapan, jam 10 siang kami pun langsung menuju lokasi.

Sesampainya disana, kami langsung masuk dengan membayar tiket sebesar Rp. 8000. Murah kan yaaa…daripada waterboom. Kolam renang Ikip ini punya 4 kolam. 1 kolam anak, 1 kolam standar, 1 kolam dengan kedalaman 7 meter ( biasanya untuk menyelam), dan 1 kolam lagi biasanya untuk lomba renang.

Nah, anak-anak saya ni mulai menunjukkan muka berbinar setelah liat bak besar penuh air (mungkin gitu ya dalam pikiran mereka). Kami pun langsung menuju kolam anak. Oh iya, sebelumnya saya udah kasih mereka tolak angin anak biar ngga masuk angin setelah berenang. Nah, yang namanya Paksi ( anak pertama saya ) ngga ada takut-takutnya tuh, dia langsung masuk kolam terus kecipak kecipuk. Tapi adeknya, Rega, dia mah masih takut-takut mau. Berasa pengen ikut nyemplung, tapi nyali belum kumpul. Gitu sih yang saya liat dari si adek. Jadi, dia masih duduk dipinggir kolam terus kakinya kecipak kecipuk. Sesekali saya bujuk supaya mau ikut nyemplung, dan….berhasil. Walopun kalo saya ajak ke tengah kolam, dia teriak-teriak. Paling ngga, dia udah mau nyemplunglah yaaa. Saya sih belum pengen ngajarin renang ke mereka, biar deh mereka seneng-seneng dulu. Nanti juga ada saatnya sendiri, ya kan?

image

Kakak dan adek lagi asyik renang

2 jam sudah kayaknya kami seneng-seneng di sana. Rasanya udah cukuplah mainan airnya. Kami pun mentas, bilas dan pulang.

Senengnya….lain kali kita kesini lagi ya, anak-anak. Seperti biasa…cape pun ga berasa asal anak-anak senang.

Iklan

Menuju Taman Pintar Jogja

Hari selasa, 18 Maret 2013 saya ajak anak-anak ke Taman Pintar sama temen saya (bawa anak juga). Jujur yah…ini kali pertama saya sama anak-anak masuk ke Taman Pintar, saya jarang pergi-pergi sih…anak-anak juga saya kurung di rumah terus (emak kejam nih) dan hasilnya pas saya bawa mereka ke Taman pintar…langsung deh kaya kuda kabur dari kandangnya.

Ada 3 batita yang harus kami awasi. 2 anak laki-laki saya dan 1 anak laki-laki temen saya. Yap..begitu sampai lokasi, mereka langsung menuju rumah pohon. Rumah pohon ini bentuknya sebuah terowongan seperti batang pohon ada rumahnya ditengah dan ada perosotannya..kemudian bawahnya pasir-pasir halus. Cuaca yang cukup panas tidak menghalangi anak-anak itu untuk menjelajah di kawasan Taman Pintar. Sementara, ada anak-anak yang sedang study tour juga disana…jadi suasana cukup ramai.

Kakak dan Rafa lagi di Rumah Pohon

Kakak dan Rafa lagi di Rumah Pohon

Selanjutnya kami pun menuju Taman Air Menari. Yak…waktunya berbasah-basah ria! Taman Air Menari ini masih dikawasan Taman Pintar juga, emang khusus untuk berbasah-basah. Nah, berhubung saat itu udaranya gerah banget…saya putuskan anak-anak untuk turun dan basah-basahan. Kenapa disebut Taman Air Menari? Karena seolah-olah air-air itu sedang menari. Jadi, di atas lantainya ada banyak spot tempat keluarnya air mancur dari bawah ke atas secara bergiliran. Asyik juga melihat anak-anak kecil lari-larian diikuti air-air yg mancur dari bawah. Rasanya pengen ikut turun deh. Disana juga disediakan tempat untuk bilas. Jadi, ya memang harus bawa baju ganti kalo mau ke Taman Pintar.

kakak main air

kakak main air

Hmmm… seru banget deh, saya rela deh bercapek-capek ria asal mereka senang.

 

Ayah

7 Maret 2013, hari ke-100 kepergian ayah saya ke penciptanya. Sosok yang ngga pernah marah meskipun ada yang ngga berkenan di hatinya. Perhatian penuh sama keluarga, terutama cucu-cucunya. Selalu berusaha memberikan yang terbaik untuk keluarga. Ayah ngga pernah malu untuk ngerjain pekerjaan rumah tangga yang seharusnya dikerjakan perempuan, ayah menjalaninya dengan ikhlas.

Sosoknya gagah dan tampan. Supel dan pandai bergaul dengan siapa saja. Ayah seneng ngobrol, ngga heran kalau banyak temennya. Sekalipun bukan orang penting, tapi ayah selalu di segani. Ngga pernah pilih-pilih teman, siapa aja selalu diajak ngobrol, sampai orang yang ngga disukai di daerah tempat ayah tinggal…selalu diajak ngobrol sama ayah. Seorang pastur pun menjadi teman ayah yang seorang muslim. Ahh…ngga heran kalo banyak yang kaget dan kehilangan Ayah. Sosoknya selalu dicari, dibutuhkan dan diandalkan.

image
AYAH,MAMA DAN CUCU-CUCUNYA.

Di usianya yang ke-59 Ayah pergi meninggalkan mama, 4 orang anak , 3 menantu dan 4 orang cucu. 2 minggu berada di rumah sakit karena hipertensi merambat jadi stroke dan ketauan ada penyakit gula setelah melalui serangkain tes. Kami sekelurga ngga pernah berhenti berdoa untuk kesembuhan Ayah, kami sayang Ayah, tapi…Tuhan lebih mencintai Ayah. Tuhan memberikan yang terbaik untuk Ayah. Ayah meninggalkan keluarga dalam keadaan tersenyum…sungguh hal yang menenangkan dan ngga terlupakan bagi kelurga.

Terima kasih Ayah telah membuat saya ada. Terima kasih untuk perawatan, perlindungan dan kasih sayang selama saya hidup. Terima kasih untuk pengorbanan dan kerja kerasmu kepada keluarga. Apapun yang sudah Ayah lakukan untuk keluarga, ngga ada satu pun yang sia-sia. Maka, hanya lantunan doa yang bisa kami berikan untuk Ayah. Semoga Tuhan mengampuni dosa-dosa Ayah, menerima amal baik Ayah dan menempatkan Ayah di sisi-Nya yang mulia. Amin

Kami akan selalu mengingat dan merindukanmu…..

Ide yang Terabaikan

Dari dulu saya seneng baca, baca apa sajalah yang menarik untuk dibaca. Belakangan saya lagi seneng baca Fiksi, kebetulan di Facebook saya gabung di sebuah grup namanya Monday Flash Fiction. Saat itu saya bilang sama admin nya, saya belum bisa berkarya…tapi saya suka bacanya. Dan saya pun selalu rutin mengunjungi grup itu. Ada keasyikan tersendiri saat menikmati fiksi yang singkat itu. Biasanya meledak di bagian endingnya yang tak terduga.

Nah, minggu kemarin di grup itu bikin quiz prompt challenge flashfiction. Tata cara quiznya, biasanya udah ada sepenggal kisah dari admin yang nantinya bisa dikembangkan bebas sesuai ide para pesertanya.

Nah, tiba-tiba di kepala saya muncul ide dari sepenggal kisah fiksi itu…tapi apa yang terjadi…justru saya bingung saat mau menuangkan ide tersebut ke dalam bentuk tulisan. Entah apa yang membuat saya tidak bisa maju melangkah ke depan, yang terjadi justru saya malah mengabaikan ide itu, pada akhirnya. Saya biarkan ide itu berlalu-lalang di pikiran saya tanpa adanya tulisan. Saya seperti kalah sebelum maju berperang. Ya, saya membiarkan diri saya kalah karena ketidakmampuan saya. Lebih tepatnya saya belum mampu membuat cerita fiksi. Setidaknya kalo saya suka baca, juga harus belajar untuk menulisnya.

Dan, saya akan terus belajar melalui tulisan-tulisan blogger lain. Mereka penyemangat untuk saya.

Saya, Blog dan Jaringan Internet

Udah berhari-hari saya utak-atik blog ini, berharap tampilannya bisa sesuai dengan keinginan saya, tapi…selalu kendalanya ada pada jaringan yang bermasalah. Saya mau move on loooh ini…mau aktif ngeblog lagi.

Huuuuffffttt…tapi apalah daya, jaringan internetnya lagi ga bersahabat sama saya. Bilang aja saya lagi galau…ya saya galau! Galau karena gagal fokus yang disebabkan tidak ada nya sinkronisasi antara diri saya, blog dan jaringan internetnya ( halah…ngomong apa ini). Intinya, tiap saya mau akses wordpress..selalu ga nyaut. Inilah alasan saya jadi sering vakum untuk ngeblog.

Sebenernya saya masih bisa coba-coba provider lain..tapi saya takut kecewa..takut kalo hasilnya akan sama seperti pendahulunya.LEMOT! Kalo sudah begini saya jadi kehilangan sebagian semangat saya, jadi galau, trus lapar deh. #eh (yang terakhir itu abaikan saja permirsa).

Lalu kenapa saya bisa posting tulisan ini?ya…saya masih beruntung bisa ngeblog pake gadget (walau terbatas). Bukan saya ngga bersyukur nih…ngga salah kan kalo saya pengen menata blog saya supaya terlihat cantik  *kedipkedipmata*. Dan itu harus dilakukan dengan perangkat dan jaringan yang mendukung kan ya. Tapi saya belum nemuin provider yg mengerti maunya saya. Dan untuk saat ini…begini saja dulu deh…ngeblog di ponsel sambil tiduran.

Titipan Tuhan

Tuhan itu tau kapan seorang wanita siap memiliki anak. Tapi yang terjadi dengan saya..Tuhan begitu kilat menitipkan 2 mahkluk-Nya. Saat anak pertama, saya masih seneng maen-maen (maklumLah usia saya saat itu 21 tahun). Lalu tiba2 Tuhan menciptakan kehidupan baru di rahim saya, luar biasa..saat itu saya bahkan ga tau harus seneng atau sedih. Tapi saya cukup tau diri untuk bersyukur dan merawatnya selama 9 bulan ke depan.

Dan, titipan Tuhan yg kedua pun tidak saya persiapkan dengan baik dan matang. Di tengah kesibukan saya merawat kakak, saat kakak masih dalam tahap pertumbuhan…ada kehidupan baru lagi di rahim saya. Ahh…yang ini juga saya bingung harus seneng atau sedih. Saya jaga kehidupan di rahim saya itu sambil mengasuh kakak…masa-masa kehamilan yg menakjubkan.

Begitu percayakah Tuhan kepada saya, sehingga memberi saya 2 titipan dalam jarak yang berdekatan? Yakin kah Tuhan, apa saya bisa jadi ibu yang baik bagi mereka? Tuhan begitu dahsyat bekerja dalam kehidupan saya. Lain kali Tuhan…saya akan mempersiapkan segalanya untuk titipan-Mu yang ketiga.

Buku Resep Masakan

Tadi sore menjelang malam saya ke taman budaya sama temen…dia mau cari buku buat temen nya..dan saya liat2 buku resep masakan dan beberapa buku pendidikan ringan untuk jagoan-jagoan saya..wow ternyata selera saya berubah drastis setelah punya anak..yang tadinya lebih suka baca komik dan novel remaja..sekarang jadi lebih bergairah membaca buku resep masakan..

Setelah keliling beberapa kios..akhirnya si temen berhasil mendapatkan buku yang dia cari…lalu saya?tiba-tiba saya sedikit merajuk sama si temen buat dibeliin 1 buku resep masakan dan 1 puzzle abjad buat dua bociL…dan yuhuu..saya mendapatkan nya..terima kasih teman..

Regard!GBU..

Galau part I

Malem ini rada galau nih, gara-gara dibuat ga sabar sama 2 modem yang ga jelas pungsi nyah, kalo kata orang sunda mah…aing teh keuheul pisan!. Lah..gimana ga kesel…wis 1 jam saya di depan lappie..tapi tu layar cuma putiiiih doang..cuma mubeeeeng aja. Eh bgitu wordpress nya udah kebuka….giliran saya pusing dengan pengaturan nya (maklum pemirsa…orang baru).

Padahal saya pengen banget mbenahin blog baru saya yang masih acak-acakan. Tapi apa daya koneksi ga ndukung, jadilah saya posting pake ponsel…mayanLah!

Daripada saya makin ga sabar dan pusing…mending saya bobo sajalah.
Regards.

Dua Anak Laki-laki Saya

Punya dua anak laki-laki…sesuatu bangetlah…gimana coba…saya paling cantik..hohoho!*bangga*.Jarak si kakak adek itu cukup deket…hanya 15 bulan saja…hohoho *sundulan bo’!*. Kalo kita lagi pergi kemana gitu yaaa….selalu si kakak adek ini di bilang kembar…selalu! Sampe saya harus jelasin kalo si kakak adek ini bukan kembar pak..buk..mas..mbak…om..tante…mereka ga kembar yaaa.

Tingkah polah mereka itu lo yang bikin saya mendadak jadi ganas..yakin deh..saya tiap hari bisa teriak-teriak..cuma buat ngingetin supaya mereka ga berantem, ga rebutan, ga pecicilan kalo di dalem rumah. Kadang perbuatan mereka itu slalu nyrempet bahaya…simbah ibu nya slalu dibuat sport jantung. Dan peringatan 1x ga akan buat mereka jera…nah lo…! Kalo udah kena akibat nya…baru deh mereka berhenti…hadeeh *ngelus dada*.

Ga henti-hentinya saya minta sama Tuhan supaya-guardian angels-nya mereka menjaga tiap langkah mereka.

Semoga Tuhan memberkati kita semua.amin

Perbedaan Itu Menyatukan

Perbedaan itu gak selalu menimbulkan konflik kok, bagi saya perbedaan itu menyatukan. Menyatukan dua manusia yang berbeda keyakinan dalam satu ikatan janji pernikahan.

Saya perempuan muslim akhirnya memutuskan untuk menikah dengan seorang pria berkeyakinan katholik. Apa alasan saya mau menikahi pria ini? Saya bgitu nyaman berada di dekat nya, dia mengajarkan banyak hal positif, dia layaknya ksatria yang akan tanggungjawab untuk sgala perbuatan nya, dia bgitu menjaga dan melindungi saya, dia bukan pria romantis yg slalu ngumbar kata cinta dan sayang…yg slalu membawakan bunga atau sekedar mengejutkan dengan candle light dinner…no!…dia ga seperti itu. Dia hanya pria sederhana yang akhirnya mendampingi saya dalam sebuah upacara sakral pemberkatan pernikahan di sebuah gereja pada 8 Februari 2009.

Ya kan…perbedaan itu menyatukan kami…bahkan kami udah dikasih 2 anak laki-laki yang lucu. Sungguh kasih Tuhan itu luar biasa. Jalan yang kami tempuh itu ga mudah…tapi Tuhan mempermudah semuanya untuk kami.

Semoga Tuhan selalu memberkati rumah tangga dan keluarga kami. Amin